Ibadah itu Kesadaran BUKAN Paksaan

Posted: July 30, 2011 in criticism

Miris inget kejadian hari Jumat tanggal 29 Juli 2011. Sebenarnya ibadah itu memang kewajiban yang datang dari kesadaran sendiri atau dari paksaan orang lain ? Memang terkadang manusia harus dipaksakan terlebih dahulu untuk mau dan maju, tapi liat dong situasi dan kondisinya kaya apa ?? Masjid di tempat saya sekolah itu ga cukup menampung ribuan orang. Sebelumnya, jadi begini ceritanya :

Sepulang sekolah, kira-kira jam 11.30 saya dan 4 orang teman mau pergi sholat jumat. Karena tau masjid di sekolah kurang memadai dan pasti penuh, kami memutuskan untuk sholat jumat di masjid yang tidak jauh dari sekolah inisialnya NH.

Ketika saya dan teman – teman mau keluar sekolah, tiba-tiba kami dihadang oleh beberapa orang yang so tau dan itu adalah perempuan yang notabene tidak melaksanakan sholat jumat. Pintu gerbang keluar dijaga mereka. Kita malah diceramahi

“Mau kemana ?” /
“Jumatan ke NH” /
“Oh ga boleh, harus jumatan disini” /
“Kita kelas 3” /
“Ya masa kita ngebolehin kelas 3 kelas 1 ga ? nanti pada sirik, kan kita juga yang repot !” /
(*suruh siapaaaa lagi jagain gerbang, ga ada kerjaan amat !)
” -___________________-? ” /
“Kelas 3 harus ngasih contoh yang baik ! Sok emang udah ngerasa bener, udah ngasih contoh yang baik sama anak kelas 1 ?” /
“Ya masa jumatan di koridor, kan kotor ?!” /
“Ya sapuin aja dulu atuh” /
(*emang nya babu disuruh nyapu, kita tuh bayar disinikan ?)
“Lagi pula syaf nya misah, nanti ga keterima sholatnya” /
datanglah seorang guru lalu bilang
“Sok atuh, minta izin dulu sama guru agama nya”
(*kalah tuh sebenernya)

Dari percakapan yang saya ingat di atas, anda bisa lihat mana yang salah dan mana yang benar ?
Ok kelas 3 harus ngasih contoh yang baik, harus bener. Tapi apa memang dibenarkan sholat berjamaah karena paksaan dan tempat yang tidak memadai, masa kita disuruh sholat di tempat seperti ini :

Lihat, lantai kotor seperti itu mana bisa kalau cuma di sapu ? Masa iya kita harus bela-belain ikut peraturan yang ada tapi sampai mengorbankan kualitas ibadah itu sendiri. Sholat di masjid yang nyaman saja belum tentu benar sholatnya, apalagi di tempat kaya gini ? ANEH

OK mungkin hari itu saya dan teman – teman cukup beruntung karena bisa kebagian karpet, tapi tetap saja syaf nya terputus

apakah ini sah ?

Kalau memang tidak ada jalan lain sih mungkin boleh boleh saja, tapi kalau bisa lebih baik kenapa tidak ? Jelas – jelas ada masjid yang lebih memadai. Saya tau yang sholat di koridor bagian belakang itu banyak main-mainnya, jadi sama sekali mentah sholatnya, semua itu mereka lakukan mungkin karena tidak terima akan paksaan dan justru memang kurang sadar akan agamanya. Masalah sepele tapi berat seperti ini tidak seharusnya terjadi lagi.

*notice : Saya buat postingan seperti ini bukan untuk menjatuhkan atau menjelek-jelekan sekolah saya sendiri. Bukan juga membenci sekolah ini. Tapi justru saya CINTA sekolah tempat saya belajar, supaya bisa berbenah dan lebih baik lagi.

Wassalam

Comments
  1. aku re blog ya ke blog ku.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s